Wednesday, 9 February 2011

Instant Cooking

Pulang kampung adalah tentang empat hal. Melepas rindu dengan keluarga tercinta, makan, makan, dan, makan. Wait, did I mention "makan" three times? hehe..ya begitulah,makan adalah kegiatan yang paling banyak dilakukan. Sebelum pulang ama (panggilan saya untuk ibu) sudah telpon, "mau dimasakkan apa?". Biasanya request saya adalah masakan tradisional khas buatan beliau yang selalu membuat rindu. Diantaranya, samba lado, goreng ikan asin, atau ama saya menyebutnya "samba buruak-buruak", merujuk kepada lauk yang sebenarnya masakan kampung yang sederhana. Selain dimasakkan makanan, yang saya lakukan untuk mengisi liburan di kampung salah satunya adalah memasak. Aneh memang, saat di rantau saya justru jarang masak, tapi saat pulang kampung kegiatan saya adalah di dapur, di dapur, dan di dapur. Kadang saya masak yang agak ribet-ribet dikit, tapi seringnya masak camilan berupa gorengan. Sebelum pulang kampung, saya suka membeli bahan-bahan masakan untuk kemudian di masak di rumah dan dinikmati bersama keluarga.

Saat pulang kampung minggu lalu, tema masakan saya adalah Instant Cooking. It's a fast, easy, tasty and yummy. 


gunakan spaghetti & pasta sauce la fonte
























































































rebus spaghetti dengan tambahan sedikit margarin, katanya agar tidak lengket




Setelah dirasa ok, angkat dan tiriskan spaghetti. Iris bawang bombay, tapi saya hanya punya bawang kampung, hehe, kalau bisa tambahkan daging cincang, tapi karena saya tidak punya persediaan daging jadinya ga pakai daging. Tapi, tidak masalah karena saos instant nya sudah ada kornet. 

terererererejengg!!! spaghetti dg bumbu apa adanya :), karena ga ada peterseli, jadi taburi seledri dan keju parut saja




rasanya lumayan enak. 

Apa (panggilan saya ke Papa), "iko mie nan dimakan urang Japang pakai kayu tu?" (ini mie yang dimakan orang Jepang pake sumpit?) 

saya, "ndak pa, ko mie urang Itali." (tidak pa, ini mie orang Itali" :D

Untuk pencuci mulut saya buat es krim, lagi-lagi dari bahan instant tinggal di mix air es dan simpan di freezer.

Campurkan tepung es krim Pondan dengan 300cc air es
Kocok dengan kecepatan maksimal selama 5-10 menit

setelah adonan tercampur rata, masukkan ke wadah, diamkan di freezer sekitar 4-5 jam
nah, ini dia, coconut chocochip ice cream. beri susu coklat, taburi meses, dan keju parut. pas dinikmati di siang yang panas sambil leyeh-leyeh di rumah dengan angin cepoi-cepoi :)
Sorenya, kebetulan mama saya baru pulang dari Lubuk Basung melewati Danau Maninjau, apalagi oleh-olehnya kalau bukan makanan khas Danau Maninjau, Palai Rinuak (Pais ikan kecil-kecil).

Visit Danau Maninjau, Nikmati Palai Rinuak yang menggugah selera-Miss.Maninjau..:D
must try!!
 Demikianlah Instant Cooking kita kali ini, sampai ketemu lain waktu...














5 comments:

  1. Hahahaha.. Dari awal udah ketawa bacanya.. Makan, makan dan makan, sampe diare kebanyakan makan..
    Jadi kepengen juga bikin ice cream.. Kalo lafonte udah pernah..
    Hahaha.. Paling ngakak pas baca visit Danau Maninjau ala miss Maninjau.. :D :D :D

    ReplyDelete
  2. hahaha..aye udah yakin ente akan ketawa bagian Miss Maninjau, kan itu ente yg mencetuskan..:D

    ReplyDelete
  3. jadi kangen ke maninjau dan puncak lawang..
    eniwei aye gak nemu tempat beli palai rinuak yang enak di maninjau tu.. yang terenak yang pernah aye dapat tu di pakan dekat kampung.. enak..

    ReplyDelete
  4. spaghetti ente terlihat sangat menggoda.. aye ngiler liatnya.. slrrrpp...

    ReplyDelete
  5. aye tak tau dmn ama beli, sebenarnya rasa spaghettinya biasa aja..:D

    ReplyDelete

Hi, I love comments :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...